Kalkulator Komputer

Kalkulator Biner

Biner adalah sistem bilangan numerik yang berfungsi dengan cara yang mirip dengan sistem bilangan desimal. Sistem ini mungkin lebih familiar bagi kebanyakan orang.

Kalkulator Biner

Pilih opsi

Daftar Isi

Bagaimana mengkonversi desimal ke biner
Bagaimana mengkonversi biner ke desimal
Penambahan Biner
Pengurangan Biner
Perkalian Biner
Divisi Biner
Sistem biner adalah sistem numerik yang fungsinya hampir persis seperti sistem desimal, yang kebanyakan orang lebih kenal. Bilangan dasar untuk sistem desimal adalah 10, sedangkan sistem biner menggunakan 10. Sistem biner menggunakan 2, sedangkan sistem desimal menggunakan 10, sedangkan sistem biner menggunakan 1 yang disebut bit. Selain perbedaan ini, operasi seperti penambahan, pengurangan, dan perkalian semuanya dihitung menggunakan aturan yang sama seperti dalam sistem desimal.
Karena kesederhanaannya dalam implementasi pada rangkaian digital dengan gerbang logika, hampir semua teknologi dan komputer modern menggunakan sistem biner. Lebih mudah merancang perangkat keras yang hanya dapat mendeteksi dua status (hidup dan mati, benar/salah, atau ada/tidak ada) daripada melihat lebih banyak status. Diperlukan perangkat keras yang dapat mendeteksi sepuluh status menggunakan sistem desimal, yang lebih rumit.
Berikut adalah beberapa contoh konversi antara nilai desimal, hex, dan biner:
Decimal Hex Binary
0 0 0
1 1 1
2 2 10
3 3 11
5 5 101
10 A 1010
11 B 1011
12 C 1100
13 D 1101
14 E 1110
15 F 1111
50 32 110010
63 3F 111111
100 64 1100100
1000 3E8 1111101000
10000 2710 10011100010000

Bagaimana mengkonversi desimal ke biner

Anda dapat mengonversi sistem desimal ke sistem biner dengan mengikuti prosedur langkah demi langkah ini:
Temukan pangkat terbesar antara 2 dan bilangan yang diberikan
Tambahkan nilai itu ke nomor yang Anda berikan
Temukan kekuatan terbesar antara 2 dan sisanya pada langkah 2
Terus ulangi sampai tidak ada lagi
Masukkan 1 untuk menunjukkan nilai tempat biner. A 0 menunjukkan bahwa tidak ada nilai seperti itu.

Bagaimana mengkonversi biner ke desimal

Setiap posisi dalam bilangan biner mewakili kekuatan 2 sama seperti setiap posisi dalam angka desimal mewakili kekuatan 10.
Untuk mengonversi biner ke desimal, Anda perlu mengalikan setiap posisi dengan 2 ke bilangan pangkat dari nomor posisi. Ini dilakukan dengan menghitung dari kiri ke tengah dan dimulai dengan nol.

Penambahan Biner

Penjumlahan biner mengikuti aturan yang sama dengan penjumlahan dalam metode desimal kecuali bahwa; alih-alih membawa 1, ketika nilai yang ditambahkan sama dengan 10, carry-over terjadi ketika hasilnya adalah cabang sama dengan 2.
Satu-satunya perbedaan antara penjumlahan biner dan desimal adalah bahwa nilai sistem biner 2 sesuai dengan nilai ekuivalen sistem desimal 10. Anda akan melihat bahwa superskrip 1, menunjukkan digit yang telah terbawa. Saat melakukan penjumlahan biner, kesalahan umum adalah ketika 1 + 1 = 0. Juga, 1 dari kolom sebelumnya ke kiri memiliki 1 yang terbawa. Nilai di bagian bawah seharusnya menjadi 1, bukan 0. Pada contoh di atas, Anda dapat melihatnya di kolom ketiga.

Pengurangan Biner

Mirip dengan penjumlahan biner, tidak ada banyak perbedaan antara pengurangan desimal dan biner, kecuali yang disebabkan oleh penggunaan angka 1 dan 0. Peminjaman dapat digunakan ketika angka yang dikurangkan lebih besar dari angka aslinya. Pengurangan biner adalah di mana satu dihapus dari 0. Ini adalah satu-satunya contoh di mana pinjaman diperlukan. Ketika ini terjadi, angka 0 di kolom pinjaman menjadi "2". Ini mengubah 0-1 menjadi 2-1 = 1 sambil mengurangi 1 di kolom yang dibeli kembali dari 1. Jika kolom berikut memiliki nilai 0, peminjaman perlu dilakukan dari semua kolom berikutnya.

Perkalian Biner

Perkalian biner bisa lebih sederhana daripada perkalian desimal. Perkalian biner lebih sederhana daripada rekan desimalnya, karena hanya ada dua nilai. Perhatikan bahwa setiap baris memiliki placeholder 0, hasilnya harus ditambahkan dan nilainya harus digeser ke kanan, seperti perkalian desimal. Kompleksitas perkalian biner disebabkan oleh penambahan biner yang membosankan yang bergantung pada berapa banyak bit yang dikandung setiap suku. Lihat contoh di bawah untuk melihat lebih banyak.
Perkalian biner adalah proses yang persis sama dengan perkalian desimal. Anda akan melihat bahwa 0 placeholder muncul di baris kedua. Dalam perkalian desimal, 0 placeholder biasanya tidak terlihat. Hal yang sama dapat dilakukan dalam kasus ini, tetapi 0 placeholder akan diasumsikan. Itu masih disertakan karena 0 relevan dengan kalkulator penjumlahan/pengurangan biner seperti yang ditunjukkan di halaman ini. Jika 0 tidak ditampilkan, adalah mungkin untuk mengabaikan 0 dan menambahkan nilai biner di atas. Penting untuk dicatat bahwa sistem biner menganggap 0 kanan dari 1, sedangkan 0 kiri tidak relevan.

Divisi Biner

Pembagian biner mirip dalam proses pembagian terlalu panjang menggunakan sistem desimal. Dividen masih dilakukan oleh pembagi dengan cara yang persis sama. Satu-satunya perbedaan adalah bahwa pembagi menggunakan pengurangan biner, bukan desimal. Untuk pembagian biner, sangat penting untuk memahami pengurangan biner.

Parmis Kazemi
Penulis artikel
Parmis Kazemi
Parmis adalah seorang content creator yang memiliki passion untuk menulis dan menciptakan hal-hal baru. Dia juga sangat tertarik dengan teknologi dan senang mempelajari hal-hal baru.

Kalkulator Biner Indonesia
Diterbitkan: Tue Dec 28 2021
Dalam kategori Kalkulator komputer
Tambahkan Kalkulator Biner ke situs web Anda sendiri